Friday, January 11, 2013

SRV - Petikan ke4

Pada hari Jumaat yang indah ini... dengan besar dan kembangnya hati... saya ingin umumkan tajuk novel kelima saya yang akan berada di pasaran dalam masa sebulan dua lagi (plus minus)

Tajuknya adalah...

SEMERAH RED VELVET



Merah, kan cuppies RV ni?? hehehe

Meh kita layan sikit lagi snippet SRV... happy reading! Sbb saya rasa, lepas ni saya nak stop bagi snippets dah. Cukup2 la tu ek? Hehe. Nak tahu cerita sepenuhnya... nantikan SRV di rak2 kedai buku anda!!


Namun di kala itu juga, mata Emir tiba-tiba tertancap pada gerai bernombor 17 yang hanya 12 kaki sahaja jaraknya daripada tempat mereka berdiri.
Kelihatan seorang gadis yang tidak bertudung membelakangkan tubuhnya sedang menjaga gerai tersebut. Emir mengecilkan matanya untuk lebih fokus. Eh… itu bukan Aida. Aida bertubuh kecil dan bertudung. Tetapi siapa gadis yang lebih tinggi dan berkulit putih kemerahan itu?
Mungkinkah?
Serta merta hati Emir berdebar kencang. Kakinya bagai ditarik magnet untuk terus mendekati. Lalu dia berjalan ke arah gerai itu dan meninggalkan kelompok rombongan yang mengiringi Datuk Azhar.
“Raina?!”

***

TANPA bantuan Aida yang kebetulan ke tandas, Raina mengemas susunan kotak yang terdapat di belakang meja jualannya. Namun tiba-tiba, dia dikejutkan dengan satu panggilan namanya. Sepantas kilat dia menoleh.
Sejurus matanya bertemu dengan sepasang mata milik lelaki yang digelar ‘mamat ulat buku’ itu, masa seolah terhenti berdetik. Jantungnya bagai terhenti berdegup.
Benarkah apa yang dilihatnya di depan mata? Lelaki yang tidak mahu ditemuinya gara-gara perasaan malu dan kesal masih menyelaputi. Dia berharap sangat, lelaki itu akan melupakan diri atau sebaris namanya. Namun saat itu juga Raina sedar, lelaki itu masih mengingati dirinya. Malah mungkin, masih mengingati peristiwa yang terjadi di antara mereka di hadapan koridor Kafe Boraque.
Aduh… Raina terasa hendak pitam saat itu juga dek kerana rasa malu yang menyerbu. 
“Err… encik?!” Suara yang keluar bagai tersekat di kerongkongnya. Sangkanya, dia sudah mampu berlari jauh daripada lelaki itu. Namun sebenarnya, dia masih dirantai di tempat yang sama. 


No comments:

Antologi Cinta Dia 2 - Marry Ku Ril?

Memandangkan dah lama tak blogging, maka lama jugaklah tak share ttg buku sendiri. So skrg ni barulah terhegeh-hegeh nak promote buku saya...