Wednesday, June 10, 2015

My 7th... and it is called; DIA ANAK JENERAL

Setelah sebulan lebih tak berkongsi apa2 cerita dlm blog ni, hari ni saya nak kongsi berita yg menggembirakan.

Alhamdulillah, proses editing saya utk manuskrip ke 7 dah selesai minggu lepas. Rasanya by now, design utk cover novel pun dah hampir siap. 

So, dgn terujanya... saya umumkan yang novel ketujuh saya bertajuk DIA ANAK JENERAL akan diterbitkan... In sha Allah pada August 2015!! Bulan raya, bulan merdeka & bulan hari lahir gitu!!! 

Alhamdulillah... kurang lebih dua bulan lagi, pasangan Zakhif & Syirin bakal bertemu pembaca yg menantikan kemunculan mereka!! Ada ke yg tunggu?? Ada kot... 5 org!!! Hahahaha

Spt yg dijanjikan, saya akan up beberapa bab di blog saya ni. Sebagai 'appetizer' bak kata org...:)
Sudi2kanlah baca ye...


 PROLOG

NUR SYIRIN meraup wajahnya usai memberi salam. Spontan matanya melihat sekeliling surau At-Tashrif itu. Dia keseorangan. Sama seperti saat dia melangkah masuk ke ruang muslimah itu sepuluh minit yang lalu untuk menunaikan solat zohornya.
Wajahnya ditundukkan. Berselawat dia seketika sambil mata memandang cincin belah rotan yang tersarung di jari manisnya itu dengan pelbagai emosi yang menghambat jiwa. Kemudian, perlahan-lahan dia mengangkat kedua belah tangannya memanjatkan doa. Memohon agar diberi kekuatan untuk menghadapi segala dugaan yang bakal mendatang.
Sepanjang seminggu ini, tubuhnya penat dan mindanya lelah. Fizikalnya tenggelam dalam timbunan kerja. Mentalnya sarat dengan beribu soalan tentang masa hadapan. Tegakah dia mengharungi laluan hidup sebegini sesudah bernikah dengan Nukman? Andai dia nekad memutuskan hubungan itu, apa akan terjadi pada dirinya? Akan selesaikah masalah atau dia akan dihukum oleh ayahnya?
YA ALLAH, terasa berat ujian-MU kali ini. Mata Syirin bergenang. Tetapi kalau inilah yang KAU tentukan untukku, berikan aku kekuatan untuk melaluinya. Jika tidak, KAU tunjukkan jalan yang mana harus aku tuju. Itulah doa yang Syirin lafazkan setiap kali dia buntu memikirkan apa tindakan yang harus diambilnya.
          Tiba-tiba satu bunyi yang datang dari ruang muslimat itu mengejutkan Syirin. Bunyi seperti ada orang yang sedang memanjat dengan menggunakan tangga besi. Lalu dia menyudahkan doanya dan bacaan al-Fatihah disedekahkan sebelum bangun dari sejadah.
          Syirin mengenakan semula tudung birunya dan berdandan ala kadar. Setelah berpuas hati dengan penampilannya, dia mencapai beg tangan dan berjalan keluar dari surau tersebut. Tolak ketepi semua masalah yang membelenggu. Lupakan Nukman buat sementara waktu. Dia mahu mindanya tidak terbeban dengan kemelut yang melanda saat berdepan dengan klien nanti.
Langkah diatur. Sewaktu melintasi ruang solat muslimat, entah kenapa tiba-tiba hatinya bagai ditarik untuk melihat apa yang dilakukan oleh orang yang memanjat sebentar tadi.
Sebaik sahaja dia memandang, matanya tertancap pada seorang lelaki yang sedang berdiri di atas tangga untuk memasang kipas.
Sesusuk tubuh yang kurus tinggi itu… benarkah apa yang dilihatnya? Atau itu hanya bayangannya? Serta-merta resah hati mengenangkan masalah yang dihadapinya tadi, bagai ditiup pergi. 
          Dengan hati yang mula dipalu debaran, Syirin berjalan perlahan menghampiri pintu masuk untuk melihat lelaki yang mengenakan seluar jeans biru dan kemeja T kelabu itu dengan lebih dekat.
“Awak!”  panggil Syirin dengan jiwa yang bergetar.
Dan bila lelaki itu memandang, Syirin terasa masa seolah terhenti seketika.




No comments:

Antologi Cinta Dia 2 - Marry Ku Ril?

Memandangkan dah lama tak blogging, maka lama jugaklah tak share ttg buku sendiri. So skrg ni barulah terhegeh-hegeh nak promote buku saya...